Patah, Melupa

PicsArt_09-20-10.19.45

I

Serupa hujan yang rela jatuh berkali-kali. Hatiku sudi patah berulangkali.

II.

Pernah jatuh cinta berdua, kemudian merindu sendiri. Di sini, bersayap sunyi.

III

Merindulah di pipi sunyi yang setia ketimbang cinta yang pernah penuh porak poranda.

IV.

Tak ada yang tersisa, semua sirna. Hanya wajah kenangan yang kini terlihat samar. Juga bekas pelukmu menjadi satu-satunya yang tinggal. Kini perlahan mulai tanggal.

V.

Tentangmu kini menjadi mendung. Usai menghilang kisah kita pun lindap. Rindu tak terbendubg merajamku kalap. Berharap tetes hujan menghapus murung.

VI.

Melupa sejauh-jauhnya. Sayangnya kenangan setia terbawa.

-SS-LRM_EXPORT_380592189374448_20181228_132248567

 

Rindu Nan Sunyi

I

Puisi datang sebagai wajah rindu

Wajah sendu tercabik temu

Sekian lama hanya menahan sendiri

Mencari sosoknya di ruang sunyi.

II

Puisi atas nama rindu nan sunyi

Datang setelah lama menghilang

Ditelan pagi membuyarkan mimpi

Masihkah cinta tertahan relevan?

III

Hujan adalah airmata rindu

Insan-insan yang meratap temu

Menghadirkan senja nan basah

Di sudut hati berkalung gundah

Ex

 

1.

Kita dulu adalah cerita

Saat matamu berbubuk cinta

2.

Kita dulu berjalan searah

Di tengah jalan kamu memutar arah

3.

Aku melihatmu sebagai masa depanku

Engkau menganganggapku masa lalu

4.

Matamu mengeja

Terjaga

Tapi hatimu berdegup kencang

Apalagi kalau bukan karena mimpi barusan

Tatapan tatapan yang enggan dibungkus kenangan

5.

Tanpa sepengetahuanmu

Ia diam-diam telah menutup buku

Kisah-kisah kalian kini hanya masa lalu

Tak ada lagi lembar catatan rindu