Rindu Nan Sunyi

I

Puisi datang sebagai wajah rindu

Wajah sendu tercabik temu

Sekian lama hanya menahan sendiri

Mencari sosoknya di ruang sunyi.

II

Puisi atas nama rindu nan sunyi

Datang setelah lama menghilang

Ditelan pagi membuyarkan mimpi

Masihkah cinta tertahan relevan?

III

Hujan adalah airmata rindu

Insan-insan yang meratap temu

Menghadirkan senja nan basah

Di sudut hati berkalung gundah

Merdeka!

I

Tak ada kata menyerah

Untuk menegakkan marwah

Tak ada kata kalah

Bertekuk pada sang penjajah

Karena nafas kita adalah pejuang

Pasrah bukan pilihan

Berjuang dan lawan!

II

Merdeka!

Merdeka dari rasa dengki

Merdeka dari iri hati

Merdeka dari caci maki

Merdeka dari logika mati

Merdeka dari kepo tanpa solusi

Merdeka dari konsumsi hoax, fitnah

Merdeka dari mengisi waktu dengan ghibah

Merdeka dari mental mudah menyerah

Merdeka dari prasangka

Merdeka dari adu domba

Merdeka dari ketakutan

Merdeka dari kemalasan

Merdeka!

III

Diri yang berdaya

Diri yang menyebarkan cinta

Diri yang memanusiakan manusia

Modal memajukan negeri tercinta

Untuk Indonesia, rumah kita bersama

IV

Hai pejuang timnas U23 namanya

Kami bangga engkau demikian gagahnya

Kau kunyah Laos hingga bertekuk kalah

Menjadi hadiah maha indah

Di hari kemerdekaan penuh berkah.

Puisi Hujan, Basah, Dingin

IMG_20180625_141341

I

Hujan
Gelap baru saja merentangkan tangan
Saat mata kita beradu di sebuah persimpangan
Tak peduli mendung menggantung
Kita berdua mematung

Searah garis gerimis
Sebaris senyum menguar magis
Titik-titik air membesar
Hujan di bulan Juli menderas
Air luruh
Hati kita jatuh
-SS-

II

Basah

Senja bersama kamu
menjadi kisah yang basah
melukis tawa dari kubangan lara:

kecewa atas mimpi-mimpi
yang kubangun di atas pondasi yakin
semua akan memberikan hasil
setelah ikhtiar keras dan belajar gigih
tapi yang kudapati hanya nihil

Saat mata kita beradu
adalah momen gairah kembali menemukan titiknya :

ada debar melafalkan cinta
basah mengusir mimpi yang garing
kering dihisap kecewa yang terus melanda.
-SS-

III

Dingin

Wajah dingin menyebar
Ketika kita baru saja beranjak
Dari bangku penuh catatan
Yang memenuhi benak.

Gigil langsung menyapa
Dari hembusan angin utara
Menusuk tajam hingga kulit mengernyit

Namun hangat kemudian menguar
Kala kau kenakan jaketmu ke tubuhku
Mengepas kerah yang agak melipat
Memandang wajahku lekat-lekat.
-SS-

Pasrah

1.

Kepada ingin yang rebah pada takdir Sang Pencipta kehidupan.Namun logika kerap meronta mengeluarkan tanya yang tak kunjung kelar dengan satu jawaban.Diam-diam ia simpan di balik dinding di antara celah pasrah.Pada suatu petang ketika ia merasa lelah.

2.

Langkah perempuan itu sudah jauh melewati tanjakan dan turunan.Di sepanjang jalan tak lupa ia lafadzkan doa untuk keselamatan.Seperti pesan ibu yang selalu ia pegang.Batu, kerikil, dan asap kendaraan menjadi ujian yang acap ia anggap sebagai teman.Agar perjalanan terasa lebih ringan.

Tapi angin membuat langkahnya tak beraturan. Desaunya seolah meruntuhkan keyakinannya akan probabilitas kehidupan. Kadang membuatnya limbung dan enggan bangkit menjajal kemungkinan. Pasrah pada keadaan.

-Susan Sutardjo-

Reda Sebentar Saja

Redalah sebentar saja
Menghujani ruang pikiranmu dengan segala tentang dia yang berlalu tanpa kata-kata.

Tak bisakah kau sejenak saja
menghilangkan kenangan tentangnya
yang jejaknya kian menipis
disapu isakan lirih tangis.

Tak bisakah kau sebentar saja. Melupakan dia yang memenuhi isi kepalamu. Dia berlalu menjadikanmu masa lalu. Hanya menjadikanmu pilihan seolah dirimu menu makanan di restoran yang bisa ia pesan.
Kala ia bosan dengan perempuan yang ia jadikan masa depan.

Kenapa tidak kau coba sebentar saja
Memalingkan hatimu yang dijajah olehnya. Kepada lelaki yang setia menunggu dari terang hingga matahari lelap di peraduan.

Kenapa tidak mencoba membuka pintu. Untuk dia, lelaki yang sabar mendengar semua tentang kisah hidupmu yang kerap berujung pilu. Dia yang kerap kau sebut cahaya. Ketika hari-harimu sendu dan dia datang menyulapnya dengan tawa.

Coba reda sebentar saja

Melepas kenangan bersamanya di waktu dulu. Menggantinya dengan dia yang siap menggenggam dan menjadikanmu teman di masa depan.

Pelan, kamu akan mulai terbiasa

Melupakan dia yang menganggapmu

hanya sebagai mainan. Atau bahkan sebagai koleksi hati yang pernah ia taklukkan. Dan tak pernah mau tahu menengok ke belakang melihat luka yang tertancap dalam.

“Retak”

Cerita hati yang tak utuh lagi.

Kopi dan Memori

Dari secangkir kopi

kuhirup kembali jejakmu

dari jalanan bertabur

bedak pesona sebuah cerita

yang kueja sebagai memori

Namun waktu membungkam

mimpi di persimpangan

terpaku di jembatan bimbang

mengutuk hari yang terus berjalan

Maka kucoba kususur tapakmu

mengikuti arah mata angin

mungkin akan kuhirup aromamu

pada secangkir espresso

yang membuatku linglung

berjalan menyisir masa lalu

menyesap pahit menggigit

dalam tiap teguk kenangan

getir yang enggan mekar.

-SS-

Kamera

Di mana kamera

Yang biasa kau bawa

Bersama kesedihan

Yang kerap menghunjam

Sepotong jantung kenangan?

Kau taruh di mana

Blitz yang menyulap

Muka kelabu dibekuk muram

Menjadi rona terang

Wajah yang menyimpan gelisah

Sedih dan kecewa tertimbun pasrah

Karena ingin hanya sebatas pendam

Tanpa berani mengartikulasikan